Weight Journey

Sejak kecil,postur badan gw memang berisi. Kata mama sih akibat kecepetan berhenti asi berhubung nyokap udah isi lagi. Gw berubah jadi anak Chill mill lalu menjadi anak Dancow.. Waktu kecil sih lucu yaa..tapi kalo keterusan lucu ampe gede ya ga mau juga.. 

Beranjak Sd, gw agak cepet puber juga…badan gw postur nya cepet dewasa. SMP pun begitu, terutama bagian dada dan pinggul. Kelas 1 smp gw udah pake bra 34 B. Hadeeeeh jadilah gw anak super ga pede..karna selalu diolok-olok sama anak2 cowo.. T.T Tulang gw relatif besar juga ukurannya jadi gw ga pernah terlihat kurus, tapi montok sekel. Agak kesel kalo naik angkot atau lagi jalan, soalnya gw jadi bahan pelecehan seksual mang2,abang2,tukang2, intinya cowo2 rese. Imbas nya gw jadi susah senyum kalo di keramaian, gw selalu pasang muka serem biar tuh cowo2 ga berani macem2 sama gw.

Waktu SMA gw di sekolahkan di Yogya, pisah dari orangtua dan tinggal di asrama. Tinggal di asrama makan menjadi sangat teratur, jajan bisa seenaknya, dan banyak banget cemilan dari temen2 yg tiap kali pulang kampung bawa berkardus-kardus keripik lah, biskuit lah, pisang sale lah, sampe teri balado. Sangat nikmat hidup di asrama lo ternyataaaaa… Alhasil badan gw melar ga karuan dan gw sangat jerawatan. Awalnya sih gw bodo amat, di sekolah cewe semua ini jadi ngapain malu? Lama2 gw berasa minder juga karna temen2 gw udah punya pacar dan gw….??? sama sekali gada yg lirik…apalah gw cewe gendut berjerawat batuuuu….mana ada cowo yg mauuuu…hikss Untungnya gw ikutan kegiatan extrakulikuler Cheerleading di sekolah dan super padet banget aktivitasnya,jd ga berasa lahhh jomblo mulu di SMA… hehehe Walaupun cheerleading termasuk olahraga yang bisa membakar banyak kalori, tapi nafsu makan gw malah bertambah dua kali lipat..jadi cheerleading ga membuat berat badan gw turun…

Tahun 2004 Lulus SMA,gw pindah ke Jakarta. Kuliah di Kampus Atma Jaya. Mahasiswi nya rata2 sih memperhatikan fashion dan mereka keren2…apalah gw kannn yg baru pindah dari daerah..Cowo2nya aduhaaaaiiii ganteng-ganteng sekaliii…disinilah gw mulai concern akan berat badan gw. Gw ingin tampil menarik dan punya pacaaarrrr di kehidupan kampus yg indah iniii…
Bulan2 awal gw di kampus gw mulai mengurangi makan malam. Makan siang biasa, nasi lauk pauk, kadang minum chocolate blend, kadang nyemil gorengan. Malemnya gw sama sekali ga makan. Kalau pun makan, gw cuma makan pisang. Hal itu berlangsung 3 bulan,berat badan gw turun 5 kilo dari 54 jadi 49. FYI, tinggi badan gw hanya 150. Bisa dibilang berat badan gw proporsional pada saat itu. Namun,tetep belly gw masih agak ndut dikit..

Udah turun 5 kilo tapi masih belum dapat pacar juga,lalu gw masuk Komunitas Pemuda di Gereja HKBP Menteng (Nhkbp Menteng). Sekitar tahun 2006 awal gw punya pacar dari kegiatan pemuda gereja ini. Karena rutinitas gw di gereja gw  mulai lagi makan malam. Biasa deh kalo nongkrong atau abis latian paduan suara pasti deh kita makan di emperan gitu. Nasi goreng, sate ayam,roti bakar,dll. Berat badanku naik dari 49 ke 52. Tapi berhubung sudah punya pacar gw ga merasa berat badan itu penting untuk di maintain. 

Tahun 2008 gw merasa harus kembali ke berat badan gw semua yaitu 49kilo. Gw dateng ke Klinik Primavita Tebet. Dokter Carmel bikin gw semangat untuk nurunin berat badan. Pertama kali konsul kita di timbang, lalu ditanya2 tentang apa aja asupan makanan kita setiap harinya,berapa kilo target untuk penurunan berat badan yg kita mau. Lalu gw di akupuntur selama kurang lebih 45 menit. Tempatnya enak, bersih dan relaxing banget. Makanya gw ketagihan dateng ke sana. Kata dokter Carmel,gw harus buat meal schedule. Gw harus nulis apa aja yang sudah masuk ke perut gw selama seminggu. Seminggu kemudian barulah di evaluasi. Awal2 kedatangan gw turun 2 kilo. Namun menuju ke 3 kilo ke atas itu sangat sulit… Harus rutin olahraga dan ngejaga makanan. dannnn udah frustasi gw pun berhenti akupuntur…stuck lagi berat badan gw di 52kilo..

Tahun 2010 gw lulus kuliah dan bekerja. Lebih parah lagi gw bahkan takut nimbang. Berat gw naik 2 kilo menjadi 54kilo. Karna gw sedih banget jd gw nyari saran sana-sini dan ditawarin temen untuk nyoba akupuntur dan suntik kurus di DL Clinique, Dewi Sartika. Gw lupa sih nama dokternya. Waktu gw kesana gw agak ragu,soalnya first impression gw kesana beda banget sama waktu gw ke Klinik Primavita Tebet. DL Clinique ini agak kurang bonafit dalam tata ruangan. Tapi namanya juga kepepet pengen nurunin berat badan yaudah gw maju terus.
Di DL Clinique,gw di kasih satu note gitu isinya pola makan. Pagi kita disarankan minum susu nonfat atau jus buah, atau makan dua lembar roti. Siangnya Karbohidrat + Sayur + Tahu/Tempe, atau Ayam/Daging/Ikan/Telor + Sayur + Tahu/ Tempe, atau protein + capcay/Sapo Tahu/Cah Kangkung + Tahu/Tempe. Makan malam dan ngemil diganti buah. Buah terbatas Melon,Mangga,Anggur,Rambutan,Leci,Lengkeng,Durian,Pepaya.
Lalu abis konsul gw di akupuntur. Akuputurnya agak sembarangan dan nusuk jarumnya hampir di setiap titik. Gw jadi anehhhhh….banjir jarum akupuntur. Setelah itu kita disuntik yg katanya penghancur lemak. Alhasil lengan perut dan paha gw biru2 kaya abis ditonjok. Berhubung biru2 itu ga hilang selama 2 minggu,gw ga berani lagi dateng ke sana.

Sekarang 2011 gw bekerja di salah satu Bank di Jakarta. Gw enough deh dengan akupuntur.. Dan pengen nyoba Totok perut. Belum kesampaian sih tapi gw harus coba. Ada yang bisa bantu gw untuk masalah gw ini? 
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s